HUKUM MENYEMBELIH HEWAN KURBAN BUKAN DI DAERAH ORANG YANG BERKURBAN

Bolehkah Mengirimkan Hewan Kurban Ke Daerah Lain,.? (Fatwa Syaikh Utsaimin)


Pertanyaan ;
Apakah ketentuan dalam berkurban sama dengan ketentuan dalam Hadyu (untuk haji tamattu’ dan haji qiran), berkaitan dengan tempat penyembelihannya,.?
Jawab ;
Benar, ketentuan dalam Kurban sama dengan ketentuan dalam Hadyu, di karenakan kurban yang di syariaatkan di sembelih di tempat orang yang berkurban. Sesungguhnya Rasul ‘Shalallohu ‘alaihi wa Sallam menyembelih hewan kurbannya di Negerinya, dan menjelaskan kepada sahabatnya dimana beliau mengeluarkan hewan kurban itu ke tempat shalat, lalu menyembelihnya di sana dalam rangka menampakkan syiar Alloh. Adapun seruan agar mengambil uang dari orang-orang (untuk di belikan hewan kurban) dan menyembelih hewan-hewan kurban tadi di tempat yang jauh (dari orang yang berkurban) adalah seruan yang bisa menghancurkan syiar ini dan menyembunyikannya dari kaum Muslimin. Di karenakan manusia jika ia membawa hewan kurbannya ke tempat lain (selain tempatnya sendiri) tidak akan tampaklah syiar –penyembelihan- di negeri tersebut, serta akan gelaplah negeri tersebut dari penyembelihan, padahal itu merupakan syiar Alloh.
Jika hal itu di lakukan akan terlewatlah beberapa hal yang dianjurkan ;

Pertama ; Seorang yang berkorban tidak bisa secara langsung menyembelih hewan kurbannya sendiri. Sesungguhnya inilah yang afdhal dan termasuk sunnah, sebagaimana yang di kerjakan oleh –Nabi Shalallohu ‘alaihi wa Sallam- beliau menyembelih hewan kurbannya sendiri dengan kedua tangan beliau –‘Alaihi as Shalatu wa As salam-.
Kedua ; Akan terlewat sunnah memakan sebagian hewan kurbannya. Sesungguhnya Nabi –Shalallohu ‘alaihi wa Sallam- memerintahkan untuk makan sebagian hewan kurban, sebagaimana yang telah di perintahkan oleh Alloh dalam firman-Nya ;
فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْبَائِسَ الْفَقِيرَ
“,.maka makanlah sebagian darinya (hewan kurban) dan berilah makan orang-orang yang sengsara lagi faqir,.” (QS Al Hajj 28)
Ini merupakan perintah untuk makan dari setiap sembelihan yang dengannya seseorang bisa mendekatkan diri kepada Alloh. Ketika Rasululloh membawa hewan Hadyu beliau pada haji wada’ yaitu 100 ekor unta, beliau menyembelih dengan kedua tangan beliau sendiri yang mulia sebanyak 63 ekor, dan selebihnya beliau serahkan kepada Ali dan mewakilkan kepada beliau untuk menyembelihnya, demikian pula mewakilkan kepada beliau untuk menyalurkan dagingnya. Selain itu beliau juga memerintahkan agar setiap hewan diambil beberapa -bagian potongan daging- lalu di masukkan panci dan di masak. Maka lantas Nabi Shalallohu ‘alaihi wa Sallam- memakan daging tersebut dan beliau juga meminum kuahnya (sebagaimana hadits yang di riwayatkan oleh Imam Muslim no. 1218)
Kita katakann ; Boleh mewakilkan, seseorang mewakilkan kepada orang lain dalam penyembelihannya, akan tetapi hewan kurbannya tadi haruslah dekat dengannya, di rumahnya, atau minimalnya di negaranya. Ia menyaksikannya (penyembelihannya) dan ia makan dari dagingnya, dan akan tampaklah denganya syiar-syiar agama. Serta ia mengetahui bahwasannya tujuan dari penyembelihan itu bukanlah semata-mata untuk daging, sesungguhnya Alloh Ta’ala berfirman ;
لَنْ يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلاَ دِمَاؤُهَا وَلَكِنْ يَنَالُهُ التَّقْوَى مِنْكُمْ
Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya,.” (QS Al Hajj 37)
Dan Nabi Shalallohu ‘alaihi wa Sallam- berkata kepada orang yang menyembelih sebelum shalat Ied ;
فإنما هو لَحْمٌ قَدَّمَهُ لأهلِه
“Sesungguhnya itu hanyalah daging yang ia berikan kepada keluarganya.” (HR Bukhori no. 965, 5545 dan Muslim no. 1961)
Dan beliau bersabda kepada Abi Burdah –semoga Alloh memberikan ridha kepada beliau– ;
شاتُكَ شاةُ لحمٍ
“Kambingmu itu adalah kambing (untuk) daging.” (HR Bukhari 955, 983, 5556 dan Muslim 1961)
Maka Nabi Shalallohu ‘alaihi wa Sallam- (sebagaimana hadits diatas) membedakan antara kurban dan daging biasa. Demikian pula para ulama mengatakan ; kalau seandainya seseorang bersedekah dengan daging 100 ekor unta maka tidak akan mencukupi dari seekor domba yang ia berkorban dengannya. Maka ini menunjukkan bahwasannya kurban itu bisa mendekatkan diri kepada Alloh dengan menyembelihnya, sebelum seseorang itu melihat manfaat dari dagingnya.
[Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin yang termuat dalam Fatawa Ulama Al Balad Al Haram, halaman 1020, terbitan Fahrusah Maktabah Al Malik Fahd Al Wathaniyah Atsnaa An Nasyr]
Tambahan Faedah ;
Yang lebih utama adalah menyembelih hewan kurban dengan tangan kita sendiri, demikian pula menyembelih di tempat tinggal masing-masing. Adapun mengirimkan hewan kurban ke tempat lain yang jauh, atau ke Negara yang lain maka terdapat khilaf dalam permasalahan ini di kalangan para ulama. Sebagaimana di sebutkan oleh DR. Wahbah Zuhaili dalam kitabnya Al Fiqhu Al Islami wa Adillatuhu. 
Syaikh Shalih Munajjid juga menyatakan bahwa sebagian ulama mu’ashirin (zaman ini) membolehkan hal itu dengan catatan di tempat tersebut kaum Muslimin lebih membutuhkannya. Namun tentu saja hal itu akan melewatkan sunnah-sunnah yang ada sebagaimana di sebutkan oleh Syaikh Utsaimin di atas. Wallohu Ta’ala A’lam…
Versi Arabicnya  sebagaimana di bawah ;

السؤال:

 
هل ينطبق على الأضحية ما ينطبق على الهدي بالنسبة لموضع ذبحها ؟

الجواب:

 
نعم؛ ينطبق على الأضحية ما ينطبق على الهدي، ولأن الأضحية المشروع أن تكون في مكان المضحي، فإن الرسول صلى الله عليه وسلم ذبح أضحيته في بلده، وبين أصحابه، حيث كان يُخْرَجُ بها إلى المُصلَّى فيذبحها هناك إظهارًا لشعائر الله. والدعوة إلى أن تؤخذ الدراهم من الناس وتذبح الضحايا في أماكن بعيدة: دعوة إلى تحطيم هذه الشعيرة وخفائها على المسلمين؛ لأن الناس إذا نقلوا ضحاياهم إلى أماكن أخرى لم تظهر الشعائر – الأضاحي – في البلاد، وأظلمت البلاد من الأضاحي، مع أنها من شعائر الله.

ويفوت بذلك :
 
أولاً: مباشرة المُضحِّي لذبح أُضحيته بنفسه؛ فإن هذا هو الأفضل والسنة، كما فعل النبي صلى الله عليه وسلم؛ فإنه كان يذبح أُضْحِيَتَهُ بيدِه – عليه الصلاة والسلام.
 
ثانيًا: يفوت بذلك سُنِّيةُ الأكل منها؛ فإن النبي صلى الله عليه وسلم أمر بالأكل من الأضاحي، كما أمر الله بذلك في قوله : {فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْبَائِسَ الْفَقِيرَ} [الحـَـجّ: 28]؛ فإن هذا أمرٌ بالأكل من كل ذبيحة يتقرب بها الإنسان إلى الله. ولَمَّا أَهْدَى رسول الله صلى الله عليه وسلم في حجة الوداع مائةَ بَدَنَة ذبح منها ثلاثًا وستين بيده الكريمة، وأعطى عليًا رضي الله عنه الباقي فوكَّلَه في ذبحه، ووكَّلَه أيضًا في تفريق اللحم، إلا أنه أمر أن يؤخذ من كل بَدَنَةٍ بَضْعَةٌ – أي قطعة من لحم – فجُعلت في قِدْرٍ، فطُبِخَتْ، فأكل من لحمها وشرب من مَرَقِها[1] . وهذا يدل على تأكُّدِ أكلِ الإنسان مما أهداه من الذبائح، وكذلك مما ضحى به.

نحن نقول : إنه يجوز التوكيل؛ أن يوكَّل الإنسانُ من يذبح أضحيته، لكن لابد أن تكون الأضحية عنده وفي بيته أو في بلده على الأقل، يشاهدُها ويأكُل منها، وتظهر بها شعائرُ الدين، وليعلم أنه ليس المقصود من الأضاحي المادة البحتة وهي اللحم؛ فإن الله تعالى يقول : {لَنْ يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلاَ دِمَاؤُهَا وَلَكِنْ يَنَالُهُ التَّقْوَى مِنْكُمْ} [الحـَـجّ: 37].

والنبي صلى الله عليه وسلم قال فيمن ذبح قبل الصلاة : «فإنما هو لَحْمٌ قَدَّمَهُ لأهلِه»[2] ، وقال لأبي بُرْدَة رضي الله عنه : «شاتُكَ شاةُ لحمٍ»[3]؛ ففرَّق النبي صلى الله عليه وسلم بين الأضحية وبين اللحم. وأيضًا فإن العلماء يقولون : لو تصدق بلحم مائة بعير، فإنه لا يجزئه عن شاة واحدة يُضَحَّى بها. وهذا يدل على أن الأضحية يُتَقَرَّبُ إلى الله تعالى بذبحها، قبل أن ينظر إلى منفعة لحمها.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *