DI GIRING KE PINTU YANG MANAKAH KITA NANTI,..?!

وَسِيقَ الَّذِينَ كَفَرُوا إِلَى جَهَنَّمَ زُمَرًا حَتَّى إِذَا جَاءُوهَا فُتِحَتْ أَبْوَابُهَا وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا أَلَمْ يَأْتِكُمْ رُسُلٌ مِنْكُمْ يَتْلُونَ عَلَيْكُمْ آيَاتِ رَبِّكُمْ وَيُنْذِرُونَكُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَذَا قَالُوا بَلَى وَلَكِنْ حَقَّتْ كَلِمَةُ الْعَذَابِ عَلَى الْكَافِرِينَ * قِيلَ ٱدْخُلُوۤاْ أَبْوَابَ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا فَبِئْسَ مَثْوَى ٱلْمُتَكَـبِّرِينَ * وَسِيقَ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ إِلَى الْجَنَّةِ زُمَرًا حَتَّى إِذَا جَاءُوهَا وَفُتِحَتْ أَبْوَابُهَا وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا سَلَامٌ عَلَيْكُمْ طِبْتُمْ فَادْخُلُوهَا خَالِدِينَ * وَقَالُوا الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي صَدَقَنَا وَعْدَهُ وَأَوْرَثَنَا الْأَرْضَ نَتَبَوَّأُ مِنَ الْجَنَّةِ حَيْثُ نَشَاءُ فَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ
Orang-orang kafir dibawa ke neraka Jahanam berombong-rombongan. Sehingga apabila mereka sampai ke neraka itu dibukakanlah pintu-pintunya dan berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya: “Apakah belum pernah datang kepadamu rasul-rasul di antaramu yang membacakan kepadamu ayat-ayat Tuhanmu dan memperingatkan kepadamu akan pertemuan dengan hari ini?” Mereka menjawab: “Benar (telah datang)”. Tetapi telah pasti berlaku ketetapan adzab terhadap orang-orang yang kafir. Dikatakan (kepada mereka): “Masukilah pintu-pintu neraka Jahanam itu, sedang kamu kekal di dalamnya”. Maka neraka Jahanam itulah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri. Dan orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan dibawa ke dalam syurga berombong-rombongan (pula). Sehingga apabila mereka sampai ke syurga itu sedang pintu-pintunya telah terbuka dan berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya: “Kesejahteraan (dilimpahkan) atasmu. Berbahagialah kamu! maka masukilah syurga ini, sedang kamu kekal di dalamnya.” Dan mereka mengucapkan: “Segala puji bagi Allah yang telah memenuhi janji-Nya kepada kami dan telah (memberi) kepada kami tempat ini sedang kami (diperkenankan) menempati tempat dalam syurga di mana saja yang kami kehendaki; maka syurga itulah sebaik-baik balasan bagi orang-orang yang beramal.” (QS : Az Zumar : 71-74)
Tentu sebagai manusia kita mengharapkan tempat kembali yang baik kelak di akhirat nanti. Namun itu semua tergantung apa yang kita usahakan di dunia ini. Di karenakan Alloh memberikan balasan sesuai dengan apa yang kita kerjakan.

Pada ayat dia atas Alloh mengabarkan keadaan manusia nantinya pada hari kiamat. Yaitu orang-orang yang celaka dan orang-orang yang mendapatkan keberuntungan. Orang-orang yang celaka yaitu orang-orang kafir ahli Neraka yang pada ayat ini di jelaskan bagaimana mereka di giring ke pintu Neraka jahannam dengan kasar, di sertai dengan celaan dan ancaman. Ini sebagaimana pula di jelaskan dalam firman Alloh Ta’ala :
يَوْمَ يُدَعُّونَ إِلَى نَارِ جَهَنَّمَ دَعًّ
“Pada hari mereka didorong ke neraka Jahannam dengan sekuat- kuatnya(QS : At Thuur : 13)
Mereka di dorong dengan dorongan yang keras, dan ini menimbulkan dahaga atau haus yang sangat. Sebagaimana pula di katakan pada ayat yang lain :
وَنَسُوقُ الْمُجْرِمِينَ إِلَى جَهَنَّمَ وِرْدًا
“,.dan Kami akan mendorong (menghalau) orang-orang yang durhaka ke neraka Jahannam dalam keadaan dahaga.” (QS Maryam : 86)
Mereka pada saat itu dalam keadaan tuli, bisu dan juga buta. Bahkan sebagian mereka ada yang berjalan di atas wajahnya. [lihat Al Yasir fi Ikhtishari Tafsir Ibni Katsir halaman 1567 Darul Hudah Lin Nasyr]
Ketika mereka sampai di Neraka maka sebagaimana firman Alloh { ,.dibukakanlah pintu-pintunya,.”}, yang sebelumnya dalam keadaan tertutup. Pintu-pintu tersebut hanyalah dibuka pada saat mereka datang, layaknya sebuah penjara yang baru di buka apabila ada tahanan yang masuk ke dalamnya. [lihat At Tafsir Al Wasith, Muhammad Sayyid Tanthawi, Maktabah Syamilah]
Di segerakannya pintu Neraka tersebut di buka begitu penghuninya datang, yang demikian itu supaya mereka lebih cepat merasakan adzab yang merupakan balasan dari apa yang mereka kerjakan.
Sebagai celaan, penjaga-penjaga Neraka pun bertanya kepada mereka, {“Apakah belum pernah datang kepadamu rasul-rasul di antaramu yang membacakan kepadamu ayat-ayat Tuhanmu dan memperingatkan kepadamu akan pertemuan dengan hari ini?”}. Merekapun menjawab, {“Benar (telah datang)”}, ini merupakan pengakuan mereka bahwasanya hujjah telah di tegakkan atas mereka, telah di utus utusan kepada mereka yang membacaka ayat-ayat Alloh dan memperingatkan mereka dengan pertemuan pada hari itu. [lihat Tafsirul Bahril Mukhit, Abu Hayyan, Maktabah Syamilah] Akan tetapi mereka mendustakan utusan tersebut dan mengingkarinya, oleh karenanya ketetapan Alloh berlaku atas mereka.
Berbeda dengan keadaan orang-orang yang mendurhakai Alloh dan Rasul-Nya, pada ayat di atas Alloh juga menceritakan keadaan menyenangkan yang akan di jumpai oleh orang-orang yang merupakan ahli Surga. Merekalah orang-orang yang dekat dengan Alloh, orang-orang shalih generasi sahabat, setelahnya dan setelahnya, sampai akhir zaman. Setiap orang berkumpul dengan golonganya masing-masing. Para Nabi berkumpul dengan para Nabi, syuhada berkumpul dengan syuhada, ulama berkumpul dengan ulama. { Sehingga apabila mereka sampai ke syurga itu sedang pintu-pintunya telah terbuka}, yaitu mereka sampai pada pintu-pintu Surga setelah melewati As Shirat. Akan tetapi mereka tertahan pada jembatan diantara Surga dan Neraka, dan di tempat itu mereka di Qishas, bagi orang-orang dhalim ketika di dunia hingga mereka di sucikan dari dosa-dosa dan di masukkan ke dalam Surga. [lihat Al Yasir fi Ikhtishari Tafsir Ibni Katsir halaman 1568 Darul Hudah Lin Nasyr]
Terdapat delapan buah pintu di dalam Surga yang berbeda-beda, sebagaimana sebuah hadits yang bersumber dari sahabat Abu Hurairah beliau mengatakan :
Rasululloh Shalallohu ‘Alaihi wa Sallam bersabda : “Barang siapa yang menafkahkan hartanya (jika ia berupa kuda, maka kuda yang bagus dan kencang larinya, dan jika ia berupa unta, maka unta yang telah tumbuh gigi taringnya) pada jalan Alloh maka ia akan di panggil pintu Surga. Ada delapan pintu Surga, barang siapa yang gemar melakukan shalat akan di panggil dari pintu shalat, barang siapa gemar bershadaqah akan di panggil dari pintu shadaqah, dan barang siapa yang gemar berjihad akan di panggil dari pintu jihad, dan barang siapa yang gemar berpuasa akan di panggil dari pintu Ar Rayyan.” Lalu Abu Bakar berkata : “Demi Alloh wahai Rasululloh, sungguh tidak ada kesedihan sedikitpun bagi orang yang di panggil oleh pintu-pintu tersebut. Apakah ada seseorang yang di panggil oleh semua pintu yang ada di Surga wahai Rasululloh?Beliau menjawab : ”Ada, dan aku berharap engkau termasuk salah seorang darinya.” (HR : Ahmad)
Maka bagi orang yang memasuki Surga mendapatkan ucapan selamat dari para penjaganya, mereka mengatakan, {“Kesejahteraan (dilimpahkan) atasmu. Berbahagialah kamu! maka masukilah syurga ini, sedang kamu kekal di dalamnya.”}. Masuklah mereka ke dalam Surga dengan memuji Alloh Ta’ala.

Yang menjadi renungan bagi kita adalah, akan di giring kemanakah nantinya kita,..? Ke pintu Surga ataukah ke pintu Neraka,.? Allohumma ij’alnaa min ahlil jannah,.. [AR]

You may also like...

1 Response

  1. Allahumma inna nasalukal jannah wana'udzu bika minan nar,,,, aamiin..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *