HUBUNGAN IBLIS DENGAN DAJJAL

Oleh : Abu Ruqoyyah Setyo Susilo

PERTANYAAN

Bismillah.

Assalamu’alaykum

Pertanyaan :

Terkait dgn kemunculan dajjal menjelang akhir zaman, ana ingin bertanya : apa sebenarnya hubungan dajjal dgn iblis? Apakah bisa dikatakan bhwa dajjal adalah salah satu murid iblis? Jazakalloh khoir

JAWAB

Tidak ada keterangan di dalam syariat bahwa dajjal adalah murid dari Iblis. Iblis termasuk golongan Jin, hal ini sebagaimana firman Alloh ;

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلاَئِكَةِ اسْجُدُوا لآِدَمَ فَسَجَدُوا إِلاَّ إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ أَفَتَتَّخِذُونَهُ وَذُرِّيَّتَهُ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِي وَهُمْ لَكُمْ عَدُوٌّ بِئْسَ لِلظَّالِمِينَ بَدَلاً

“Dan (ingatlah) ketika Kami (Allah) berfirman kepada para Malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,..!  Maka sujudlah mereka kecuali iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia dan turunan-turunannya sebagai pemimpin selain Aku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim.” (QS AlKahfi : 50)

Sedangkan dajjal maka pendapat yang benar ia adalah dari golongan manusia. Demikianlah yang diisyaratkan oleh Nabi Shalallohu alaihi wa Sallam dalam sabdanya yang bersumber dari Ibnu Umar ;

 عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَرَانِي لَيْلَةً عِنْدَ الْكَعْبَةِ فَرَأَيْتُ رَجُلًا آدَمَ كَأَحْسَنِ مَا أَنْتَ رَاءٍ مِنْ أُدْمِ الرِّجَالِ لَهُ لِمَّةٌ كَأَحْسَنِ مَا أَنْتَ رَاءٍ مِنْ اللِّمَمِ قَدْ رَجَّلَهَا فَهِيَ تَقْطُرُ مَاءً مُتَّكِئًا عَلَى رَجُلَيْنِ أَوْ عَلَى عَوَاتِقِ رَجُلَيْنِ يَطُوفُ بِالْبَيْتِ فَسَأَلْتُ مَنْ هَذَا فَقِيلَ هَذَا الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ ثُمَّ إِذَا أَنَا بِرَجُلٍ جَعْدٍ قَطَطٍ أَعْوَرِ الْعَيْنِ الْيُمْنَى كَأَنَّهَا عِنَبَةٌ طَافِيَةٌ فَسَأَلْتُ مَنْ هَذَا فَقِيلَ هَذَا الْمَسِيحُ الدَّجَّالُ

“Dari Abdullah Ibnu Umar bahwa Rasulullah shallallohu alaihi wasallam bersabda : Pada suatu malam aku bermimpi di sisi Kabah, aku melihat seorang lelaki berkulit sawo matang, sebagaimana kamu pernah melihat seorang lelaki tampan berkulit sawo matang, dia berambut ikal sebagaimana kamu pernah melihat seorang lelaki tampan berambut ikal. Dia menguraikan rambutnya yang masih basah. Dia bersandar kepada dua orang atau kepada bahu dua orang sambil melakukan Tawaf di Baitullah. Lalu aku bertanya, Siapakah lelaki ini ?  Ada yang menjawab, Dia adalah Al Masih Isa bin Maryam. Kemudian tiba-tiba aku di dekat seorang lelaki berambut keriting, mata kanannya buta seperti buah anggur yang masak ranum (matanya keluar). Lalu aku bertanya, Siapa lelaki ini ? Ada yang menjawab dia adalah Al Masih Ad Dajjal”  (HR Bukhari no. 5902)

Ini pula yang di fatwakan oleh Syaikh Bin Baz tatkala di tanya tentang Dajjal, beliau menjawab ;

ج : نعم ، يكون في آخر الزمان ، هو من بني آدم ، ويتكلم اللغة العربية على ظاهر الأحاديث الواردة في حقه ، أنه يتكلم بالعربية ، ومعه خوارق تفتن الناس ، معه نهر ، يزعم أنه النار ، ومعه نهر آخر يزعم أنه الجنة ، ويجري على يديه خوارق كثيرة ، ابتلاء وامتحان ، ولهذا شرع الله لنا أن نتعوذ من فتنته في آخر كل صلاة ، شرع لنا أن نقول : أعوذ بالله من عذاب جهنم ، ومن عذاب القبر ، ومن فتنة المحيا والممات ، ومن فتنة المسيح الدجال

“Benar, di akhir zaman, ia (Dajjal) DARI KETURUNAN MANUSIA, ia berbicara dengan bahasa Arab, sebagaimana dhahir hadits-hadits yang menjelaskan tentangnya. Ia berbicara dengan bahasa Arab, dan ia melakukan hal-hal menakjubkan yang menjadikan manusia terfitnah dengannya. Ia membawa sungai yang di sangka seolah-olah itu adalah Neraka, dan sungai satunya yang di sangka seolah-olah itu adalah Surga, lewat tangannya terjadi banyak hal-hal yang sangat menakjubkan, yang itu menjadi musibah dan ujian  (bagi orang-orang yang beriman). Oleh karenanya di syariatkan bagi kita untuk berlindung dari fitnahnya di setiap akhir shalat (atakhiyat akhir), dengan berdoa ;

“A’udzubillahi min adzabi jahanam wa min adzabil qabri wa min fitnatil maha bal Mamat wa min fitnatil masih Ad Dajjal”

(Aku berlindung kepada Alloh dari adab Neraka Jahannam, dan dari adab kubur, dari fitnah ketika hidup di dunia dan ketika sudah mati, dan juga dari fitnah Al Masih Ad Dajjal)” (Fatwa Syaikh Bin Baz dalam Fatawa Nurun Ala Ad Darb)

Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin tatkala di tanya tentang apakah dajjal berasal dari golongan manusia, beliau menjawab ;

وبعض العلماء يقول: إنه شيطان، وبعضهم يقول: إن أباه إنسي وأمه جنية، وهذه الأقوال ليست صحيحة، فالذي يظهر أن الدجال من بني آدم، وأنه يحتاج إلى الأكل والشرب وغير ذلك، ولهذا يقتله عيسى قتلاً عادياً كما يقتل البشر.

“Sebagian ulama mengatakan ; bahwa Dajjal termasuk Syaiton, dan sebagian mengatakan bahwa bapaknya berasal dari golongan manusia dan ibunya berasal dari golongan Jin. Akan tetapi semua perkataan ini TIDAK BENAR, adapun yang nampak di isyaratkan oleh dalil adalah bahwasanya Dajjal dari KETURUNAN MANUSIA, dan ia butuh makan, minum dan yang lainnya sebagaimana kebutuhan manusia. Oleh karenanya Nabi Isa membunuhnya dengan cara sebagaimana membunuh manusia pada umumnya.” (Majmu’ Fatawa Wa Rosail Syaikh Utsaimin jilid 11 bab Hari Kiamat)

Maka antara Iblis dan Dajjal adalah dua makhluk yang berbeda, Iblis dari golongan Jin, dan Dajjal berasal dari golongan manusia. Akan tetapi keduanya memiliki persamaan, yaitu sama-sama menebar FITNAH dan SYUBHAT pada manusia, menyesatkan manusia, dan mengajak manusia ke jalan Neraka.

Semoga kita semua di jauhkan dari fitnah keduannya. Wallohu a’lam.

 

 

 

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *